June 21, 2024
Tips Mengatasi Jerawat Pasir

Menyebabkan Jerawat – Ladies, kulit bebas jerawat adalah dambaan banyak orang. Lakukan banyak hal untuk memiliki kulit impian. Tapi, meski sudah membersihkan kulit secara teratur dan menggunakan krim jerawat, masih sering muncul kembali.

Tahukah Anda bahwa jerawat tidak hanya disebabkan oleh faktor keturunan dan hormon saja, melainkan ada kebiasaan buruk yang menjadi penyebab timbulnya jerawat. Mungkin selama ini saya melakukan berbagai hal secara tidak sengaja tanpa disadari.

Kebiasaan Buruk yang Menyebabkan Jerawat

1. Membiarkan Ponsel Kotor

Coba hitung berapa kali pegang hp dalam sehari? Ponsel adalah benda yang paling sering dipegang dalam sehari, dan coba ingat-ingat di mana meletakkannya. Ponsel adalah benda paling kotor yang mungkin tidak Anda sadari.

Selama panggilan, Anda tanpa sadar memindahkan bakteri/debu/kotoran ke wajah Anda. Selain itu, tekanan yang tercipta saat bertelepon akan menyebabkan iritasi pada kulit wajah. Hal inilah yang kemudian menimbulkan jerawat. Jadi, ingatlah untuk selalu membersihkan ponsel Anda.

2. Terlalu Sering Mencuci Wajah

Jika menurut Anda penyebab jerawat hanyalah kulit yang kotor, itu adalah mitos belaka. Meskipun penting untuk menjaga kebersihan kulit, mencucinya terlalu sering hanya akan memperparah jerawat. Sebaiknya, cuci muka di pagi hari saat bangun tidur dan malam hari sebelum tidur.

Mencuci kulit wajah terlalu sering dapat menghilangkan minyak esensial alami kulit. Hal ini menyebabkan tubuh memproduksi lebih banyak minyak secara paradoks. Minyak berlebih inilah yang dapat menyebabkan munculnya lebih banyak jerawat.

3. Menggosok Kulit Terlalu Kuat

Menggosok kulit Anda dengan waslap, loofah, atau exfoliator yang keras akan menyebabkan iritasi yang signifikan dan dapat mengiritasi kulit Anda, terutama kulit yang sensitif dan cenderung berjerawat. Manfaat pengelupasan wajah sangat bagus, tetapi lakukan dengan cara yang benar.

Baca Juga :  Cara Merawat Kulit Kombinasi Agar Tidak Berjerawat

4. Tidak Membersihkan Kulit yang Berkeringat

Hal yang paling menyenangkan setelah berkeringat adalah bersantai dengan minuman dingin. Namun, setelah olahraga intens atau paparan sinar matahari, kulit Anda mungkin akan berkeringat dan kulit kering jika Anda tidak segera mencucinya.

Sebaliknya, selalu mandi atau cuci kulit segera setelah berkeringat. Kombinasi keringat, panas, dan gesekan dapat menyebabkan pori-pori tersumbat. Selain itu, keringat di kulit bisa mengandung bakteri penyebab jerawat.

5. Memencet Jerawat

Kulit Anda mungkin memiliki karakteristik kulit berjerawat karena sensitif dan berminyak. Jika itu benar, maka diperlukan sedikit perawatan ekstra karena kulit sensitif sangat rentan, termasuk memencet jerawat yang bisa membuat jerawat semakin parah.

Alih-alih, jauhkan tangan Anda dari wajah dan biarkan jerawat kembali ke ukuran aslinya dengan bantuan losion atau krim antijerawat. Prosesnya bisa memakan waktu lama, tapi butuh waktu lebih lama untuk menghilangkan bekas luka akibat kompresi jerawat.

6. Tidak Membersihkan Rambut

Jika Anda memiliki rambut berminyak, minyak dapat meresap ke wajah Anda dan menyebabkan berjerawat. Ketahui berbagai alasan mengapa rambut terasa berminyak dan berbau tidak sedap setiap hari sehingga Anda dapat mencegah produksi sebum berlebih pada rambut dengan cara yang benar.

Bagi yang berhijab juga harus diperhatikan kebersihan kain hijabnya. Ganti jilbab Anda secara teratur, termasuk ciput jilbab yang dikenakan. Hal ini juga berlaku bagi mereka yang sering memakai aksesoris kepala seperti bandana dan topi.

7. Makan Makanan Berminyak

Siapa yang tidak tergiur dengan gorengan panas? Namun perlu dikurangi konsumsinya karena makanan berlemak dapat memperparah kulit berjerawat. Kelebihan minyak dan lemak bisa masuk ke kulit dari makanan itu sendiri.

Baca Juga :  Rekomendasi Skincare Lokal untuk Kulit Sensitif dan Berjerawat

Selain makanan berlemak, ada juga pantangan makanan lain untuk kulit sensitif dan berjerawat. Padahal, Anda juga harus menghindari produk kecantikan yang banyak mengandung minyak dan bersifat “comedogenic”.

8. Menghentikan Perawatan Jerawat

Jika Anda menggunakan obat jerawat atau sederet produk jerawat yang telah diresepkan dokter untuk Anda, ada baiknya jika kulit Anda mulai bersih. Namun bukan berarti Anda bebas berhenti menggunakannya begitu Anda merasa kulit sudah bebas jerawat.

Untuk mencegah jerawat berulang, ikuti semua obat jerawat yang diresepkan oleh dokter Anda, kecuali diarahkan sebaliknya. Solusinya? Cari label produk yang mencantumkan frasa “diformulasikan untuk kulit berjerawat”, “nonkomedogenik”, “untuk kulit berminyak”, atau “tidak akan menyumbat pori-pori”.

9. Menggunakan Produk yang Salah

Apakah kulit kering bisa berjerawat seperti kulit berminyak? Jawabannya tentu bisa, jika Anda menggunakan produk perawatan kulit yang salah. Setiap jenis kulit memiliki jenis produk perawatan kulit yang berbeda-beda, terutama jika menyangkut masalah jerawat.

Jenis kulit berminyak atau berjerawat membutuhkan produk khusus untuk kebutuhan unik mereka. Pastikan untuk menghindari bahan-bahan seperti petroleum jelly dan minyak alami lainnya. Katakan tidak pada produk berbasis alkohol atau scrub yang keras, pewangi dan pewarna buatan.

10. Terus Mengganti Produk Perawatan Kulit Wajah

Produk yang konon sangat ampuh pun tidak bisa menghilangkan jerawat hanya dalam 1 malam. Dokter kulit mengatakan perlu waktu hingga 8 minggu agar obat mulai bekerja dan 3-4 bulan sebelum Anda melihat kulit yang bersih.

Jadi simpan produk perawatan kulit wajah berjerawat lebih lama. Faktanya, mungkin diperlukan beberapa produk untuk mengetahui apakah produk tersebut bekerja dengan baik pada kulit. Perhatikan penyebab jerawat lainnya sebelum memutuskan untuk mencoba produk lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *